IRONI LOMBA DRAMA MALHIKDUA 1

Seperti yang saya janjikan kemaren, saya bakalan nulis langsung gimana persiapan saya buat lomba ini juga kaya apa pas kami semua tampil depan audiens malhikdua juga dewan juri yang terdiri dari Bu Muput, Bu Titut, Bu (Saya ngga tau namanya soalnya guru IPS HE…), Pak Shilah. Malem jumat, tepat semalem sebelum waktu pentas tiba, saya tuh udah gugup banget. Gimana saya ngga gugup coba? Selama satu minggu ini saya udah usaha banget. Dari awal saya mutusin mau ngangkat novel Bidadari-Bidadari surga jadi sebuah drama, saya ngga yakin saya bisa. Saya pontang panting bikin novel itu dari setebel bantal ljadi 3 lembar naskah drama! Lanjut membaca

IRONI SAYA, KAKAK DAN ORANG TUA

Seperti yang udah saya ceritain kemaren di sini . Salah satu cuti kemaren kan membawa berkah saya bisa ikut lomba pidato bahasa inggris di tegal. Namanya juga coba2 n itung2 pengisi masa cuti, jadinya saya kaget banget pas saya bisa masuk tim yang mau lomba. Wah,saya ngga pernah berfikir bisa lolos dari seleksi sekolah ini. Soalnya saya liat yang lainnya juga bagus2 bangget gitu.

Seminggu setelah pengumuman itu ngga ada kabar lagi. Apakah saya mau di training dulu, mau dilatih dulu atau mau dipermak dulu. Ngga ada kepastian yang bener2 ngeyakinin saya kalo saya emang lolos seleksi ke tegal. Praktis,ini bikin saya sedih banget. karena saya sudah sangat terlanjur seneeeeeeeeeeeeng banget pas tau kalo saya lolos seleksi. Bagi saya, lomba ini sangat penting walau hanya di tingkat karesidenan pekalongan. Lomba ini adalah salah satu pembuktian diri saya di sisi orang tua saya. Orang tua saya sangat bangga dengan kakak yang sudah sering memenangkan lomba kempo (karate) baik di tingkat regional ataupun nasional. Bahkan rencananya, kakak saya akan dikontrak untuk mengikuti olimpiade internasional. Lanjut membaca