IRONI THE GREAT QUEEN SEON DEOK

sendoksekarang ini saya lagi seneeeeeeeeeeeeeeng banget ama yang namanya the great queen seon deok.bisa dibilang sih cinta pada pandangan pertama.soalnya pertama kali nonton aja saya udah langsung seneng. tapi anehnya saya tuh bahkan ngga tau kalo film itu tuh ada. saya nontonnya juga kebetulan banget. biasa kan yang namanya orang sakit kan suka ngga bisa tidur ato kalo ngga tidur gasik tapi tiba2 terbangun di malam hari. saya juga gitu,karena emang lagi sakit ya udah saya tidur duluan dari keluarga saya yang lain.eh,ngga tau jam berapa ya,saya terbangun.karena bingung mo ngapain saya nyalain tv. eh,ternyata lagi ada film korea,pertama kali nonton saya langsung terpesona. akhirnya setiap malem saya jadi ngga tidur buat nonton tu film. setelah jalan beberapa kali saya nanya ke kaka saya. begini kira2:

saya:mba tau ga film di indosiar yg ttg korea jaman dlu?

mba:apa y?

saya:tu tuh yg ada namanya mishil

mba:ooo….tu the great queen seon deok

saya:sendok?

mba:bukaaaaaaaaan! seon deok.s-e-o-n-d-e-o=k

saya:o…..tp knp tayangnya malem2 banget y?

mba:malem?orang jam setengah lima abis bbf koh….

saya:haah?masa sih?

mba:iya….

saya:trus ngapain dong q ampe ngga tidur kalo malem?

mba:ya tau….salah kamu ngga nanya mba dr dlu…

saya:gubrakzzzzzzzzzz

akhirny waktu saya di rumah yg tinggal 1 hari lagi saya pergunain deh buat nonton tuh sendok seon deok.sial deh ………………sekarang mah dah di pondok ya ngga bisa nonton tv lagi.jadi saya buka webny indosiar juga salah satu blog yang secara rutin nulis sinopsis cerita seon deok.

yach…sengsaranya jadi santri…………….

hikmah: belajar jadi tukang ronda

IRONI CITRA BURUK

bukannya saya ngarang2 alesan,bukannya saya nyari2 hujjah tapi emang saya bener2 pengen lepas sepenuhnya dari yang namanya internet.pi apadaya,ternyata ga bisa,saya dah bener2 terikat banget ma yang namanya internet apalagi blog,seminggu ngga ngeblog aja kaya gimanaaaaaaaaaa gitu. beberapa minggu ini saya lagi nyoba ngehindarin sama yang namanya internet. bukan karena saya pengen,tapi karna saya dipaksa oleh keadaan saya sebagai aktivis di beberapa organisasi. Lanjut membaca