IRONI PINTU KEDEWASAAN

Mungkin sudah lama juga saya tidak pernah corat-coret apapun di blog saya ini. Kangen banget rasanya. Bukan apa-apa c, tapi lebih seperti kehilangan temen curhat aja. Selama ini saya hanya bisa marah2 ga jelas, galau2 ga genah, juga emosi2 ga penting buat ekspresiin rasa sebel, marah, enek dll yang ada di hati saya. Padahal ada bog gitu kan yang setia jadi pendengar (lho? pembaca kale?) meski sepi yang comment yang terpenting adalah tercapainya suatu tujuan;curhat ;D

Sekarang saya kuliah di Jakarta, ibu kota negara Indonesia ini. Saya sebenernya punya dua pilihan karena alhamdulillah saya diterima di dua universitas negeri. memang sangat tidak se-wah apa yang saya targetkan, UI, UGM tu semua memank terlalu tinggi bagi saya (makanya jangan ngarepin muluk2 n tinggi2 dah yum). Universitas yang mau menerima saya hanya UNSOED dan UIN Jakarta wkwkwk.

Sastra Inggris untuk UNSOED dan Hubungan Internasional kelas Internasional untuk UIN. Saya sangat mengalami dilema pada saat itu, di satu sisi, orang tua saya setelah berpisah selama 7 tahun tentu saja ingin saya di unsud saja. Yang dekat dan tentu saja murah. UIN jakarta merupakan pilihan yang ditentanng habis2an oleh bapak ibu saya karena masalah jauh dan biaya. Bayangkan saja, di UNSUD mungkin hanya menghabiskan sekitar 2-5 juta. sedangkan uin yang memang saya ambil kelas internasional menghabiskan sampai belasan juta.ckckck…dilema dilemaaa dilema (Chibi2 hahaha :P)

setelah mempertimbangkan secara masak2 dan matang2(sama aja bahasanyaa)akhirnya saya memutuskan untuk ambil uin dan meninggalkan unsud. Bukan karena jurusan yang saya ambil terdengar lebih wah tetapi karena saya ingin membuka pintu kedewasaan saya.

gampangnya gini deh, kalo di unsud saya ga mungkin pernah bisa jdi dewasa. Secara orang tua dan keluarga besar yang selalu memanjakan saya ada di dekat saya. Apalagi udah lama ga ketemu pastinya apaaa aja mau saya diturutin hehehe

ditambah lagi kalo di rumah tuh ga tau dah pasti hawanya males n bikin boring banget. yakin deh di rumah saya ga bakalan bisa belajar n rajin baca. ada juga saya makan, tidur, nonton korea, nonton tipi doang hehehe

dengan kuliah jauh dari orang tua, saya mau gak mau kan dipaksa buat mandiri n berusaha menyelesaikan semuaaa masalah sendiri juga. Ditambah lagi dengan jauh ama orang tua, saya jadi punya motivasi dan spirit lebih untuk belajar dan bikin bangga mereka gitu.

So, here I am di jakarta jadi dewasa n mandiri abisss (pedeeenyaaaa)

2 pemikiran pada “IRONI PINTU KEDEWASAAN

  1. setelah lama ditunggu, akhirnya ukhti endutt nongol juga….
    dloen hanya bisa comment…”woowwww, sikap yang cerdas!”

    wkwkwkwk iya nehh lama ga maen2

  2. ASEEEKKK…
    Laga loe makin cool aja yum!

    dan yang pasti dirimu jadi makin deket kan ama artis2 korea, secara kalo nonton konser mereka kan deket tuh di jkt. coba di pwt, wah.. moal mungkin da. hehhehehe

    apa kabar?

    wkwkwkwkwkwk yang makin keren ya tetep damai tea!!!
    tau aja hehe seru bgt hidup di sini wkwkwk
    alhamdulillah mae, dirimu gmana di bandung???

Komentar ditutup.