IRONI SANTRI DODOL

Emang yang namanya orang kelaperan mah ngga pandang waktu n tempat y. Kaya saya n temen2 saya, ngga pandang waktu banget tuh si laper, dateng2  jam 12 malem teng abis pengajian sentral ma Abah Kyai. Dasar emang lagi kanker (kantong kering), saya males banget beli nasi atau apapun buat pengganjal perut yang udah keroncongan ini. Saya juga ngga punya stok pengganjal perut (biasanya awal bulan saya masih punya mi, atau cemilan dari rumah, tapi kan akhir bulan gitu loooh, dah abis dilahap tiap malem,so lagi kering2nya he..). Lagian semua warung udah pada tutup kan jam segitu. Ternyata ngga cuma saya tok yang ngga bisa tidur gara2 laper malam itu (kelaperan emang bisa bikin kita insomnia). Saya liat ada 6 anak tabassum yang pada melongo gitu kaya ayam nungguin diempanin.Karena ngerasa senasib sepenanggungan, saya deketin mereka satu persatu. Setelah interview bentar, kita setuju buat nyari pengganjal perut biar kenyang tidur tenang. Kita bagi2 tugas deh, saya kebagian cari nasi ampe dapet, pokonya harus dapet entah darimana itu. Saya sih oke2 aja asal jangan sendirian. Akhirnya saya berdua ma Echa nyari nasi. Sementara si Jupe (jujul peleng) ikut nyumbang mi sama jajanan kriuk2 yang udah ngga ada suarany lagi. Acle ma Uzweh ambil air panas di dapur Abah buat masak minya. Sementara si Inul siap buat nyuci peralatan makan kita.

Saya ma Echa nyusul si Uzweh ma Acle ke dapur Abah, kali aja masih ada nasi sisa yang kebetulan belum diembat sama abdi dalem(pembantu Abah). Lumayan kan, udah gratis dapet barakah Abah lagi!. Ternyata kami belum beruntung. Semua nasi sama lauk2nya udah abis2an diembat(ya elah bahasa hewan masuk2 blog orang terpelajar he…) ma abdi dalem, tinggal kesisa piring2 kotor yang masih ada baunya (bikin ngiler aja deh ah).

akhirnya kami pergi ke katering. Kali aja masih ada nasi sisa. Mungkin ada santri yang puasa trus lupa ambil nasinya atau gimana he….Ternyata pas udah nyampe di katering, cuma berdiri aja di depan pintunya. Abisnya nyeremin banget sih katering tuh. Udah mah gelap, ngga ada komplek di sekitarnya trus dikelilingi pohon2 lagi. Selain itu, kita juga takut ketahuan he…berabe kan anak digantung idup2 gara2 nyuri nasi! Saya beraniin diri buat masuk ke katering. Echa ngikut di belakang saya. Kalo bisa liat, pasti ketawa deh! Liat 2 orang lagi ngendap2 ke dapur katering . Yang satu gemuk, yang satu kecil. yg satu lincah,yg satu kedubrakan

Alhamdulillah perjuangan kami ngga sia2. Ternyata masih ada nasi, 2 bakul lagi! Kalo lagi ga inget kita berdua lagi sembunyi2 pasti kita berdua tereak2 seneng. Lompat2 gaya apa aja bakalan dijabanin dah ma kita klo kita ngga nyadar kalo kita lage jadi pencuri dadakan he…Echa segera beraksi. Dikeluarkannya piring plastik gede yang dia bawa. Saya cuma tengok kanan-kiri , takut ada yang liat gitu. Abis nyiduk 1 piring penuh, dia kasihin ke saya. Sifat jail saya muncul, pas dia lagi nyiduk lagi saya tereak2 maling…maling…maling…..trus saya lari ke kamar sambil ketawa ngakak. Sementara Echa yang kaget langsung lari bawa nasinya yang tumpah setengah.

Di kamar,dia mukulin saya gemes. he….biarin deh. yang penting udah ada nasi. Mi juga udah siap abis dimasak( tau ga cara masaknya? mi dibuka trus dituangin air panas he…tunggu 3 menit…bener2 pas buat orang2 yang kelaperan he…). Uzweh ambil baskom gede trus nasinya dituangin ke dalamnya. Abis itu minya dituangin deh ke dalem baskom. Sengaja kuah minya dibanyakin dikit biar kaya sop nasi gitu deh. Emang sih bumbu ma nasinya ga sebanding, makanya garem berguna banget buat santri he….

Abis itu diaduk2 ngga tau warnanya kaya apa. Semuanya tiba2 diem gitu deh. Liatin makanan campuran yang ngga banget deh itu. Karena ngga ada yang mau inisiatif maju akhirnya saya mulai deh….

serbuuuuuuuuuuu!!!!!!!!!!!!!!!!

semuanya makan deh. Satu baskom penuh abis sama 6 orang ! wawwwww….emang santri dodol banget he……

hikmah:sedia payung sebelum hujan,sedia makanan sebelum kelaperan! he…

8 pemikiran pada “IRONI SANTRI DODOL

  1. jadi keingetan dulu, certinya sama. KELAPERAN. gara2 satu hal ini q bareng mas lukman muter2 nyari nasi, eh malah ga dapet. so, akhirnya gedor2 pengurus putri minta mie jam 12 malem. habis tu kita nyari telor di dalem timur, trus masaknya di dalem baru abah. eh lagi asik2nya goreng telor. tiba2 ada suara pintu kebuka. Plethok, dan ternyata… Bu Nyai Wiwi datang. hah, kontan kita kaget, soalnya kita masak2 tuh dah jam 1 malem, dah waktunya semua istirahat. tapi emang lagi laper jadi semua-y lewat dgn kata sakti itu. dan Bu wiwi ngliatin kita sejejnk, dan berdawuh: “mau puasa kang?” respon cepat kita hanya menjawab iya. dan seketika itu pergi. Busyet dah, kenapa kita keceplosan ngomong g7, padahal besoknya-y kan hari sabtu, dan akibatnya kita puasa sebagai ganjaran jawaban kita. Beberapa hal yang membuat kita terperangah dgn Bu Nyai. 1, Bu Nyai menggunakan mukena, menurut penerawangan saya, pasti habis sholat. Kedua, ketika datang cuma tanya: “mau puasa kang?” dari ini saya simpulkan. Bu Nyai gak tsuudson, kalo misalkan saya jadi ibu Nyai lihat satri malem2 brisik, saya bakal ngomong gini: “ngapain malem2 disini, ganggu orang tidur, kaya maling lagi.” itu kalo saya, tapi bu nyai beda. kemudian dia hanya menanyakan seperlunya saja, cuma satu pertanyaan hanya untuk memastikan kemudian pergi, menjaga diri (wnita) bukan kepada haknya. Maaf ikut2 corat-coret. ya itung2 berbagi pengalaman. kalo yummy judulnya ironi santri dodol, kalo aku judulnya ironi satri koplok.

    kalo q yang da di posisi tu, bakalannya malu bangedds n g bisa jawab apa2

  2. hahahahahahahahaha,,,,,
    Jadi inget buangeth tuh tragedi malem2 kelaperan, pokoke kena nggo crita anak putu, he2.
    Buat yummi ikutin trik kita lo malem2 kelaperan, muter2 catring/dapur/mana adjah yang penting ntuh masih haknya abah, insya Allah abah ridho,,,he2…*ngawur ki aku ngajarinnya* tapi gak apa2 daripada mati kelaperan,,,he2.

    ya! dukung terus…..

  3. hummmm…
    low pun g mpe lulus distu, tpi kenangan yg da di al, mang ga bsa terlupakan…n ukhti ngingetin masa q dan tmn2 q yg lain…..

Komentar ditutup.