IRONI BAHASA

Saya ngga pernah mikirin bahasa saya sendiri kalo ga lagi dapet tugas ini. Ngapain gitu ya mikirin bahasa tulisan kita. mendingan juga pusing mikirin apa yg mo kita tulis ya ngga?.biasanya juga,saya kalo nulis ngaliiiiiiiiiiiiiiiiiiir aja. enak gitu lah.kaya ngomong ja.ngga peduli deh bahsa ancur,tatanan kaidah penulisan berantakan,asal saya lega,ya selesei aja.

tapi kemaren pas saya dapet tugas buat bikin dokumentasi website malhikdua n crew.saya baru mikir2.saya pengin ni dokumentasi jadi novel,ga tahu gimana caranya yang penting mo jadi novel.saya udah rencana bikin beberapa bab n subab.tapi saya bingung mo pake bahasa apa. apa mo pake bahasa ini:

PENDAHULUAN

Bagi orang2 yang ngga suka cerita2 yang mengharu biru n bikin banjir air mata. Juga ngga suka cerita yang bikin nangis saking lucunya. Mendingan jangan baca cerita ini deh. Ini tuh cerita lucunya anak2 redaksi n crewchild dalam ngadepin yang namanya tantangan zaman berupa celaan,kesulitan,ke-ngga gampang-an (sama y?),cerita suka duka deh kalo pengin dinamain juga. Pokoknya ni cerita bakalan ngocol abis tapi sekaligus bikin kita terenyuh. Boleh jadi semenit sebelumnya kalian ketawa ngakak ampe guling2 ngebaca paragraf pertama, eh, paragraf kedua, kalian malahan bakal nangis sesenggukan,meres2 handuk yang udah basah kuyup buat ngelapin air mata.

Karna kalian udah diperingetin,saya sih enjoy2 aja ngelanjutin ni cerita. Cerita nyebelin yang bikin makan ati n cerita yang bikin hati tuh sesek banget tiap kali inget. Cerita apalagi kalo bukan cerita anak2 redaksi n crewchild yang sukanya dicela, diejek n diremehin. Dicap pembohong lah,ngga punya bakti buat sekolah lagi. Padahal ya,kita,anak2 sch ,tuh udah ngorbanin segalanya buat sekolah kita tercinta ini. Apa coba yang ngga kami kasih buat ngebela sekolah ini? Apa  kurang tuh cemarnya nama kami, menurunnya prestasi kami? Apa masih kurang semua waktu yang kami korbanin khusus buat jadi redaksi ini?

Padahal nih ya,kalo boleh sombong,kebanyakan redaksi sch juga ktif di organisasi lain yang lebih siap memberikan keuntungan berupa ketenaran,duit,relasi,banyak deh. Tapi kenapa ya kami masih mau di redaksi sch? Padahal kalo mau juga kami bisa ninggalin ni. N ngejalanin hidup sebgai remaja yang bebas n aktif dimana mana, yang punya pacar dimana mana juga (he….).

Kenapa juga ya crewchild masih mau ngedukung kita2,redaksi malhikdua. Padahal kan kalo mereka masih terus keukeuh ja ngedukung kami,mereka bakalan idup susah loh.he…..he……he….

Wah,apa ya kira2 sebabnya semuanya masiiiiiiiiiiiiiiiih aja mau bertahan di redaksi n mauuuuuuuuuuuu aja ngorbanin segala2nya? Bahkan nih,banggaaaaaaaaa banget bilang

â€Ãƒâ€¦Ã¢â‚¬Å“KITA2 BANGGA LOH JADI BAGIAN DARI SCH”

Wah kenapa ya kira?

Kalo pada pengen tau,ya baca aja ampe akhir cerita ini. Kalo ngga mau tau, juga ngga apa2. toh saya mah ngga terlalu yakin ada yang mau baca tulisan gendeng ini kecuali emang orang2 yang pada pengen tau kenapa sih anak2 n crewchild massiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiih aja maaaaaaaaaaaaaaaaauuuuuuuuuuu aja,ngabdi di sch. Baca deh kalo mau tau…..

atau pake bahsa ini:

PENDAHULUAN

Ini adalah sekelumit kisah pedih dan duka dibalik perjalanan redaksi malhikdua school website. Sebelumnya tak ada yang tahu betapa lelah,miris,pahit dan ironisnya perjalanan redaksi malhikdua ini. Dari mulai dicap pembohong,pengangguran dan tak punya bakti apapun terhadap sekolah padahal,suka tidak suka,kamilah generasi yang selalu siap sedia membela sekolah, mengorbankan waktu kami, mengesampingkan kegiatan lain hanya untuk redaksi bahkan siap dicaci maki asalkan sch tetap berdiri.

Sebenarnya apa yang kami harapkan dengan menjadi bagian dari redaksi malhikdua? Ketenaran ?Tidak, banyak organisasi yang siap memberikan ketenaran dengan lebih efektif dari sch. Lalu apakah karena materi? Tidak, kami bahkan menngeluarkan materi untuk terus berkembangnya sch? Lalu apa? Apa sebenarnya yang membuat kami terus bertahan di sch? Apa sebenarnya yang selalu  membuat kami terus menerus bertahan dalam mempertahankan sch?

Kami,para redaksi malhikdua,siswa- siswi malhikdua,yang selalu mendapatkan pandangan mata sebelah. Selalu dicibir,selalu diremehkan, selalu disisihkan. Dengan bangga menyatakan:

â€Ãƒâ€¦Ã¢â‚¬Å“KAMI BANGGA MENJADI BAGIAN DARI SCH”

Pertanyannya mengapa? Mengapa kami bisa bertahan? Mengapa crewchild,para abdi mulia sekolah,masih mau menolong,menyokong,mendukung segala kegiatan yang dilakukan oleh sch? Mengapa? Bukankah menolong kami berarti mendapatkan kesulitan? Mendukung kami berarti bersiap menghadapi berbagai masalah?

Jawaban akan kalian temukan dalam kisah ini, saya tidak berharap kalian mau membaca kisah ini dari awal sampai akhir. Saya tidak pernah bermimpi ada yang sudi meluangkan waktunya untuk membaca ini. Tapi saya yakin,orang yang ingin tahu jawaban dari pertanyaan 2 diatas akan terus membacanya dan akan menemukan apa sebenarnya yang membuat kami, redaksi sch,crewchild,masih mampu bertahan hingga detik ini

mana yg bagus y?ada yang tau?

12 pemikiran pada “IRONI BAHASA

  1. bahasa yang pendahuluan ke dua lebih indah yum, saya lebih terharu …….. dengan gaya bahasa pendahuluan yang kedua.
    bagus banget …… hiks hiks hiks

    maksude?

  2. ukh,,,,,
    dloen selamanya ga bisa gabung kalian lagi,,,
    sedih.

    tenang aja lun kita g bakalan lupain kamu ko!

Komentar ditutup.