IRONI PENJARA

Emang ya yang namanya pesantren identik ma yang namanya penjara.Pertama kali masuk aja pasti kesan penjara langsung terpatri kuat dalam benak kita.Gimana engga? masuk gerbang utama,langsung disambut ma satpam penjaga yg naudzubillah sangarny.abis tu,siap2 diinterogasi mo ketemu siapa?hubungannya apa?keperluan apa?disita ktp,sim kartu identitas dll.wah bikin para pengunjung pesantren saya tuh ilfil bgt!

pengunjung aja pada takut,suer deh pasti mereka ngegerundel ‘ni pondok pa penjara c?’.apalagi penghuninya coba! bayangin aja, selain satpam2 sangar, ada lagi pengurus2 angker yg emang kaya robot yg dah distel ga bisa senyum.lewat kantor pengurus tuh kaya lewat kuburan pas malem jumat kliwon ….bikin merinding deh.

tu baru liatin orang2ny,kalo ngeliat fisikny tambah bikin kabur aja.tiap ada pintu pasti ada gerbang,tiap ada gerbang pasti ada pengurus jaga.emang pengurus pikir kita2,santri alhikmah tuh kriminalis tingkat tinggi pa?kita2 juga butuh ma yg namanya kebebasan.

kebebasan tuh barang mahal di pondok alhikmah.mulai dari kebebasan berpakaian,berbicara,bertutur ampe makan pun ada batesannya.ini sih bukan pembatesan kebebasan tp pengharaman kebebasan nmny.masa kebebasan berekspresi aja dilarang.selama 5 th berkarir sebagai sutradara drama santri,saya sangat menyadari itu.bukanya saya ingin bebas sebebas2nya,tp paling ngga beri sedikit kelonggaran wat santri tuk berekspresi dong!mungkin ini juga penyebab knp di kalangan santri internet tuh dicap buruk.

internet bagi santri tuh kaya semacam penyaluran ekspresi,penyaluran perasaan terkungkung,penyaluran perasaan terpenjara.untung pengurus gaptek.

maaf y temen2,saya emang lagi agak eror ma semua peraturan disini.

hikmah:jadi bisa ngerasain jadi kriminalis

Facebook Comments

3 pemikiran pada “IRONI PENJARA

  1. laksana putri mengharap kedatangan pangeran…

    bersiap setiap malam
    berselimut menanti cemas
    suara kucing mengendap-endap di luar
    bangunlah menggapai pintu jendela

    oh…yg ngendap2 d luar kmr tuh mr nop?

  2. Inilah tulisan seorang jurnalis sejati.
    Zaman sudah berubah, perlu ada pengembangan dari pesantren. Teknologi sudah tak terbendung lagi. Jika pesantren membendung teknologi maka siapa lagi generasi muda Islam yang akan dapat berjuang bersaing dengan dunia luar, non muslim khususnya.
    Perkembangan sangat cepat sekali.
    so, pesantren perlu menerapkan kebijakan baru disemua lini kegiatannya.

    doain y…biar trus eksis

  3. di pondok kamu tu masih mending non!!!!!!, syukurillah, timba ilmu yang bener,

    njiiiiiiiiih…..ilmu mah urusan beda…..karena ilmu disini banyak,jadi saya masih bertahan disini walopun semerana apapun

Komentar ditutup.